SHARE

Trash TV?Ketika kamu pertama kali mendengar judul, kamu mungkin berharap permainan yang mengirim mu untuk melawan kekuatan jaringan kejahatan dengan orang-orang seperti Snooki dan Kim Kardashian, tapi 2D ini sidescroller dan kusut yang mengambil judul yang jauh lebih harfiah dari itu. Kamu, setelah semua, TV, dan semua yang berada di tempat sampah. Kamu yang mengikuti orang tubular sambil batas dari platform ke paltfrom dipabrik daur ulang suram yang mencari remotenya, sambil menggunakan segala sesuatu dari Uzi ke senapan untuk pertempuran jalan takdir. Seperti begitu banyak Trash TV, game ini yan tidak terlalu mengesankan, tapi juga bukan sepenuhnya tanpa banding.

Hatinya yang tentu ditempat yang tepat. Kesenian yang menjadi ciri khas permainan dari 2D kebangkitan saat muncul di detik-detik pertama, sebagai panduan mu satu pixel untuk bergabung dengan orang lain dalam rangka untuk membawa kehidupan ke kotak yang mati. Kepribadian yang merembes dari presentasi, terutama dalam cara bahwa tampilan default untuk melengkung 4:3 aspek rasio yang mengingatkan Magnavoxes lama dan Zeniths, atau dengan cara titik-titik isyarat IBA-style yang berbaris di kanan atas layar saat kamu dekat akhir tingkat. Di beberap titik, layar crackles dan fuzzes dan kartun samar-samar Pip-Boy-esque pop up untuk menampilkan petunjuk. Ketika kamu mati, memotong ke persegi panjang bar berwarna dari hari-hari ketika jaringan benar-benar pergi offline.

2D, yang sedikit dengang gaya pixelated sempurna sesuai dengan materi pelajaran. Ini merupakan gaya yang dimiliki era protagonis antena-capped, dan tidak begitu banyak untuk dunia yang sekarang ini Samsung yang melengkung dan resolusi 4K. Ini merupakan gaya yang menjanjikan keajaiban dengan sebagian dari kita yang mengalami di NES pada layar yang sama pada tahun 1980, dan fluditas umum kontrol sebagai TV flits di baja cair dan laser yang menunjukkan bahwa pengembang Lawrence Russel yang memiliki daging untuk menarik keluar. Aku yang menemukan itu terutama menyenangkan dengan kontroler Xbox 360.

Sayang sekali pengalaman akhir yang datang dari sebagai hanya lumayan. Bagian dari alasan mengapa saham Trash TV waktu berjalan sama seperti larut malam film jaringan yang merupakan bahwa hal itu jarang meyajikan tantangan, sehingga benar-benar apakah itu melekat pada konvensi yang paling dasar dari tanaman saat platform. TV kami dengan batas dari paltform ke platfrom, kadang-kadang sementara lava yang mengisi kesenjangan dibelakangnya atau paltform besar yang mengancam untuk menghancurkan dia, tapi Trash TV tidak pernah mencapai sepersepuluh dari ketegangan game seperti Super Meat Boy. Bahkan kematian yang dimaafkan, pada dasarnya menghasilkan respawn yang cepat ke titik yang dimana kamu Poker Online Terpercaya diganjal. Sebagian besar pusat-pusat perkembangan dengan menempatkan peti ditombol yang tepat pada waktu yang tepat (dan, pleasingly, beberapa peti yang sayang mengingat Portal’s Companion Cube), tapi tidak pernah sekalipun aku menemukan diriku bingung selama lebih dari sepuluh detik. Masuk ke dalam irama, dan semuanya yang berlalu dalam blur, yang akhirnya menyebabkanku tergelincir ke jenis yang sama ternganga hipnotis yang aku mungkin mengalami saat menonton My Strange Addiction atau Buckwild.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY